Serangan EMP China Memperlakukan AS Hingga Berlutut 1×24 Jam

Para pakar Amerika Serikat memperingatkan bahwa serangan electromagnetic pulse atau EMP China bisa melumpuhkan Amerika dalam 24 jam.

WASHINGTON – Para pakar Washington memperingatkan bahaya jika China melakukan serangan electromagnetic pulse (EMP) terhadap Amerika Serikat (AS). Menurut mereka, serangan semacam itu dapat membuat Washington bertekuk lutut dalam 24 jam hanya dengan satu pukulan.

Para pakar, sebagaimana dilaporkan The Washington Times pada Jumat (26/11/2021), mengatakan jaringan listrik dan infrastruktur elektronik AS tetap rentan terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh senjata tidak konvensional baru yang dikembangkan oleh China, terutama yang mampu melakukan serangan EMP.Di antara para ahli yang berkumpul di forum virtual utama yang diselenggarakan oleh Federasi Perdamaian Universal adalah Peter Vincent Pry, direktur eksekutif Gugus Tugas Keamanan Nasional dan Dalam Negeri AS.

Menurutnya, China memiliki apa yang disebut senjata super-EMP—yang dirancang untuk melakukan serangan melalui semburan energi—dan dapat menggunakannya untuk melawan AS, bahkan mungkin menggabungkannya dengan taktik militer modern yang tidak konvensional lainnya.

“Itu menimbulkan ancaman nyata untuk mungkin bisa memenangkan perang dengan satu pukulan melalui serangan EMP. Selain itu…mereka tidak membayangkan menggunakan EMP dengan sendirinya. Itu akan digunakan bersama dengan serangan siber dan sabotase fisik, dan EMP non-nuklir,” kata Pry di forum tersebut.

Pry mengeklaim bahwa ini dapat dianggap oleh negara-negara seperti Rusia, Korea Utara, dan Iran sebagai “berpotensi revolusi militer paling menentukan dalam sejarah”.

Dia melanjutkan dengan menawarkan ramalan suram untuk masa depan Amerika Serikat jika menghadapi dugaan gabungan serangan siber dan EMP.“Dengan menyerang kelemahan teknologi negara seperti Amerika Serikat, Anda bisa membuat kami bertekuk lutut dan bahkan tidak perlu berperang dengan Marinir atau Angkatan Laut atau Angkatan Udara, dan memenangkan perang dalam 24 jam dengan satu pukulan,” klaim Pry.

Pakar lain yang dikutip oleh The Washington Times merenungkan skenario apokaliptik pemadaman listrik selama setahun yang disebabkan oleh serangan EMP, yang, menurut Pry, pada akhirnya dapat membunuh 90 persen orang Amerika.

“Bayangkan presiden dalam situasi di mana perselisihan mengenai Taiwan, atau perselisihan dengan Rusia atas negara-negara Baltik,” lanjut Pry.

“Dan mereka melakukan [serangan] EMP di Amerika Serikat. Apa yang akan dilakukan presiden? Coba masuk ke Perang Dunia III, yang pasti akan kalah? Atau apakah dia akan menggunakan sisa kemampuan yang kita miliki, terutama kemampuan militer, untuk mencoba memulihkan infrastruktur sipil yang kritis itu karena waktu terus berdetak menuju kematian jutaan orang Amerika?”

Dia meminta pemerintah AS untuk mengambil lebih banyak tindakan dan memperkuat jaringan listrik Amerika dan infrastruktur terkait sehingga terlindungi dari serangan semacam itu.

Khususnya, menurut South China Morning Post, yang mengutip sebuah lembaga penelitian nuklir militer China, AS diduga akan meningkatkan infrastrukturnya pada tahun 2032.Hal itu dilaporkan dapat meningkatkan keseimbangan strategis di antara kekuatan dunia—itulah sebabnya, para peneliti China mengatakan bahwa Beijing-lah yang perlu meningkatkan upaya untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya sendiri untuk menahan potensi serangan EMP di masa depan dari AS. (Rendi)