PBB: Kondisi Somalia Semakin Memburuk Dengan Cepat

Mogadishu – Kekeringan Somalia yang “memburuk dengan cepat” telah menyebabkan lebih dari dua juta orang menghadapi kekurangan makanan dan air yang parah, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

PBB memperingatkan musim keempat berturut-turut dari curah hujan yang buruk di negara yang dilanda konflik itu.

“Sekitar 2,3 juta orang di 57 dari 74 distrik… dirusak oleh kekurangan air, makanan dan padang rumput yang serius karena panci air dan lubang bor mengering,” meningkatkan risiko penyakit yang terbawa air, kata Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA ), African Insider melaporkan, Jumat (19/11).

Tanduk Afrika “di ambang musim hujan yang gagal keempat berturut-turut”, tambah OCHA dalam sebuah pernyataan yang dirilis Kamis malam.

Situasi yang mengerikan telah memaksa hampir 100.000 orang meninggalkan rumah mereka untuk mencari makanan, air dan padang rumput untuk ternak mereka, kata badan PBB itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, bencana alam – bukan konflik – telah menjadi pendorong utama pengungsian di Somalia, negara yang dilanda perang yang menempati peringkat paling rentan di dunia terhadap perubahan iklim.

“Badai yang sempurna sedang terjadi di Somalia,” kata Adam Abdelmoula, residen PBB dan koordinator kemanusiaan untuk negara itu. Ia menyerukan tindakan segera untuk mencegah kondisi kelaparan terjadi.

Menteri Urusan Kemanusiaan dan Penanggulangan Bencana Somalia Khadija Diriye memperingatkan, keluarga bisa mati kelaparan karena mereka kehilangan ternak dan semakin terjerumus ke dalam kemiskinan.

“Saya sangat khawatir tentang anak-anak, wanita, orang tua dan orang cacat yang terus menanggung beban krisis kemanusiaan Somalia,” katanya.

Hujan yang gagal dan banjir telah menyebabkan kegagalan panen yang meluas dan tekanan yang menumpuk pada komunitas yang bergantung pada ternak di Kenya dan Sudan Selatan tahun ini.

Badan pengungsi PBB UNHCR bulan lalu menggambarkan banjir Sudan Selatan sebagai yang terburuk terlihat di beberapa daerah sejak tahun 1962. Badan itu menyalahkan hujan lebat pada perubahan iklim. (T/RI-1/P2) ( Fikri )