Dua Wartawan Afghanistan Dianiaya dan Ditahan Taliban Usai Meliput

Dua wartawan Afghanistan di lepas setelah dipukuli dan ditahan oleh Taliban

Islamabad, CTRS.iD – Usai meliput demonstrasi di Kabul dua wartawan Afghanistan dipukuli dalam tahanan polisi, kata pemimpin redaksi Etilaat Roz, surat kabar tempat mereka bekerja.

Zaki Daryabi, pendiri dan pemimpin redaksi (pemred) Etilaat Roz, membagikan foto-foto kedua wartawan itu di media sosial. Salah satu foto memperlihatkan bekas pukulan di punggung bawah dan kaki, foto lainnya memperlihatkan bekas pukulan di bahu dan lengan. Wajah kedua wartawan itu juga tampak memar dan terluka, menurut foto yang dilihat dan diverifikasi oleh Reuters.

Seorang menteri Taliban dalam pemerintahan baru mengatakan bahwa setiap serangan terhadap wartawan akan diselidiki. Dia menolak untuk disebut namanya. Daryabi mengatakan insiden pemukulan itu membawa pesan mengerikan kepada media di Afghanistan, di mana pers yang independen, sebagian besar didanai oleh pendonor Barat, telah berkembang dalam 20 tahun terakhir.

“Lima rekan kami ditahan di pusat penahanan selama lebih dari 4 jam, dan selama empat jam itu dua rekan kami dipukuli dan disiksa secara brutal,” katanya kepada Reuters pada Kamis (9/9), sehari setelah kejadian. Ia mengatakan kedua wartawan yang terluka dibawa ke rumah sakit dan dokter menyarankan mereka untuk beristirahat dua pekan. Taliban, yang memerintah Afghanistan lagi setelah memberontak selama 20 tahun melawan pasukan asing dan pemerintah Afghanistan, sebelumnya berjanji untuk mengizinkan media beroperasi dan menghormati hak asasi manusia. Tapi insiden kekerasan sejak mereka berkuasa telah memicu keraguan di kalangan warga Afghanistan. *Ristia/Sudin