Ilustrasi.

TOKYO – China dan Rusia telah sepakat untuk memperdalam koordinasi strategis di sektor pertahanan yang memicu kekhawatiran di Tokyo. “Latihan militer berulang oleh China dan Rusia dapat dianggap sebagai “tindakan demonstratif terhadap Jepang,” kata Menteri Pertahanan Jepang, Kishi Nobuo.

“Kemungkinan tidak dapat dikesampingkan, bahwa mereka akan memperdalam koordinasi militer mereka,” tambahnya, menurut sebuah laporan oleh NHK News pada Rabu (24/11/2021).Kekhawatiran yang diangkat oleh Jepang muncul ketika menteri pertahanan China dan Rusia mengatakan “solidaritas antara China dan Rusia sekuat gunung dan persahabatan tidak dapat dipatahkan”. Menteri Pertahanan Nasional China Jenderal Wei Fenghe mengadakan panggilan video dengan timpalannya dari Rusia Jenderal Sergei Shoigu pada hari Selasa.

Kementerian Pertahanan China juga menyatakan, militer kedua negara akan bekerja sama untuk secara komprehensif mengimplementasikan konsensus penting yang dicapai oleh kepala negara kedua negara, terus memperdalam koordinasi strategis dan memperkuat kerja sama dalam latihan strategis dan patroli bersama, sehingga memberikan kontribusi baru untuk menjaga kepentingan inti.

Kishi Jepang dalam pernyataannya mengacu pada penerbangan bersama awal bulan ini oleh pembom China dan Rusia di dekat Jepang. Kementerian Pertahanan Jepang menyatakan, “dua pesawat dari masing-masing negara terbang di atas Laut Jepang dan Laut Cina Timur sebelum menuju Samudra Pasifik pada hari Jumat.”

Ini adalah ketiga kalinya sejak Desember tahun lalu Kementerian Pertahanan Jepang membuat informasi publik tentang penerbangan bersama China dan Rusia. “Mengekspresikan keprihatinan yang mendalam. Langkah-langkah ini dengan jelas menunjukkan situasi keamanan di sekitar Jepang semakin parah,” lanjut Kishi.

Bulan lalu, angkatan laut Rusia dan China juga mengadakan latihan angkatan laut bersama di Laut Jepang. Dalam patroli bersama mereka, kedua angkatan laut mengadakan perjalanan bersama pertama mereka melalui Selat Tsugaru di kepulauan Jepang.

Setelah latihan bersama oleh China dan Rusia, angkatan laut AS dan Jepang juga mengadakan latihan militer di perairan yang diperebutkan di Laut China Selatan. (Rendi)