Biden Ingatkan Putin Terkait Konflik Rusia vs Ukraina

Joe Biden ingatkan Vladimir Putin.

Rusia – Presiden Amerika Serikat Joe Biden memberikan peringatan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin terkait konflik negaranya dengan Ukraina.
Biden mengingatkan Putin bahwa negara Barat akan memberikan ‘serangan balik yang kuat’ terkait ancaman sanksi di bidang ekonomi jika Rusia memutuskan untuk menyerang Ukraina.

Ia menekankan bahwa AS dan sekutunya akan merespons dengan tindakan ekonomi dan tindakan kuat lainnya jika terjadi eskalasi militer.

Biden juga menyerukan penggunaan jalur diplomasi untuk menangani konflik yang terjadi di antara Ukraina dan Rusia.

Sementara itu, Putin menuntut jaminan hukum yang jelas untuk menangani NATO yang semakin memperluas pasukannya ke wilayah Rusia. Putin juga menyalahkan NATO atas tensi yang terjadi di Ukraina, dikutip dari AFP.

Kedua pemimpin negara bertemu lewat pertemukan video selama dua jam. Pertemuan ini dinilai merupakan kesempatan untuk mengurangi ketegangan di perbatasan Rusia-Ukraina.

Rusia sendiri disebut telah mengirimkan 100.000 pasukan ke wilayah sengketa, menimbulkan ketakutan akan terjadinya perang di Eropa. Walaupun demikian, AS masih belum mengetahui apa yang diinginkan Rusia di Ukraina.

Meski demikian, Rusia membantah wacana bahwa negaranya akan menginvasi Ukraina. Moscow menyebut tuduhan itu sebagai ‘histeria.’

“Pasukan Rusia berada di wilayah mereka, mereka tidak mengancam siapa-siapa,” kata penasihat kebijakan luar negeri Putin, Yury Ushakov.

Putin menilai aliansi antara NATO dan Ukraina menimbulkan ancaman bagi Rusia. Langkah Ukraina untuk bergabung ke NATO ataupun menjadi ‘tuan rumah’ rudal NATO tak dapat diterima Rusia.

“Rusia sangat tertarik untuk mendapatkan jaminan hukum yang dapat diandalkan, yang bisa mengecualikan ekspansi NATO ke arah timur dan penyebaran senjata serangan ofensif di negara-negara yang berdekatan dengan Rusia,” kata Kremlin.

Merespons keinginan Rusia, penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, mengatakan Biden tidak membuat komitmen atau konsesi seperti itu.

Rusia dan Ukraina kerap saling klaim terkait penempatan pasukan di zona konflik.

Rusia sempat menuduh Ukraina mengerahkan mengerahkan 125 ribu pasukan ke Donbass pada Rabu (1/12).

Donbass merupakan zona konflik antara pasukan pemerintah Ukraina dengan separatis pro-Rusia sejak 2014 ketika Semenanjung Crimea dicaplok oleh Moskow.

Sementara itu, Ukraina mengklaim Rusia telah mengirim lebih dari 94 ribu personel ke perbatasan. Ukraina juga menyebut Rusia tengah bersiap menyerang negaranya pada akhir Januari mendatang. (Rendi)