Akhlak-Spiritual Vaksinasi terbaik Deradikalisasi

Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol R Ahmad Nurwakhid (Net)
Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol R Ahmad Nurwakhid (Net)

JAKARTA – Ramadan merupakan waktu terbaik untuk mereformasi diri dan akhlak, serta memperbiki spiritualitas. Begitu kata Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol R Ahmad Nurwakhid dalam acara “Deep Talk Indonesia Serial Ramadhan” yang diselenggarakan oleh Gerakan Indonesia Optimis, seperti dikutip dalam siaran pers Media, Jumat (8/4/2022). 

“Ramadhan adalah waktu yang tepat untuk bereformasi terutama untuk mereformasi diri maupun mereformasi akhlak. Namun jika dilihat dalam konteks radikalisme dan terorisme, yang menjadi concern dan harus diperbaiki adalah spiritualitas dalam beragama dan berbangsa,” jelasnya.

Menurutnya, Indonesia akan maju jika bangsa ini kuat dalam bidang intelektualitas dan spiritualitas.

“Artinya, agama akan kaffah jika didukung dengan rukun Islam, rukun islam dan rukun ihsan. Ihsan ini adalah aspek spiritualitas untuk membangun budi pekerti luhur serta membangun akhlak,” paparnya.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa akhlak dan spiritualitas adalah vaksinasi dalam melakukan deradikalisasi. Seperti diketahui, deradikalisasi adalah proses pengembalian paham radikal menjadi moderat.

Menurutnya, hal itu harus ditandai dengan berubahnya akar ideologi radikal atau ideologi takfiri dan digantikan dengan ideologi moderat.

Nurwakhid menyebut, seseorang bisa dikatakan moderat kalau mereka menonjol tidak hanya ritualitasnya, tapi juga spiritualitasnya. Tidak hanya kehidupan keagamaannya, namun juga akhlak dan budi pekerti yang luhur yang sejatinya merupakan misi utama para nabi, terutama Nabi Muhammad SAW. ( Abdul Mapakhir )